Pernikahan Adat Gorontalo: Mengaji Lantas Menari
Published :

I
ndonesia adalah surga di dunia; tempat yang selalu riuh dengan berbagai perayaan pesta. Di negeri ini, setiap etnis punya waktu-waktu dan cara-cara tersendiri dalam menggelar pesta mereka.

Salah satu pesta yang mutlak bisa dijumpai pada setiap etnis adalah pesta pernikahan. Etnis Gorontalo, yang bermukim di Provinsi Gorontalo, juga punya cara tersendiri dalam menggelar pesta pernikahan. Berikut adalah tahapan-tahapan yang dilalui dalam penyelenggaraan pesta pernikahan adat Gorontalo:

Mopoloduwo Rahasia

Mopoloduwo rahasia, merupakan tahapan di mana orang tua dari calon pengantin pria mendatangi kediaman orang tua sang wanita untuk memperoleh restu pernikahan anak mereka

Apabila keduanya menyetujui, maka ditentukan waktu untuk melangsungkan pinangan atau tolobalango.

Tolobalango

Tolobalango adalah peminangan secara resmi yang dihadiri oleh pemangku adat dan sejumlah pihak penting lainnya. Prosesi ini mempertemukan juru bicara pihak keluarga pria atau Lundthu Dulango Layio, dan juru bicara utusan keluarga wanita atau Lundthu Dulango Walato.

Dalam prosesi ini, disampaikanlah maksud pinangan lewat bait-bait pantun yang indah. Di sini, diungkapkan juga mahar dan rangkaian acara yang akan dilaksanakan selanjutnya. Sebagai catatatan, tidak disebutkan biaya pernikahan (tonelo) oleh pihak utusan keluarga calon pengantin pria dalam prosesi ini.

Depito Dutu

Sesuai dengan kesepakatan yang diamini kedua belah pihak dalam tolobalango, dalam waktu yang telah ditetapkan, digelar prosesi selanjutnya, yakni mengantar mahar dan sejumlah harta lainnya, yang di daerah Gorontalo disebut depito dutu, yang terdiri dari satu paket mahar, satu paket lengkap kosmetik tradisional dan kosmetik modern, seperangkat busana pengantin wanita, serta bermacam buah-buahan dan bumbu dapur atau dilonggato.

Mahar dan pelengkapnya tersebut dibawa oleh sebuah kendaraan yang didekorasi menyerupai perahu, yang disebut kolakola

Arak-arakan hantaran ini dibawa dari rumah calon pengantin pria menuju rumah pengantin wanita, dengan diringi oleh tabuhan rebana dan lantunan lagu-lagu tradisional Gorontalo, yang yang berisi sanjungan, himbauan, dan doa keselamatan dalam hidup berumah tangga, dunia dan akhirat.

Mopotilandahu

Pada malam, sehari menjelang akad nikah, digelar serangkaian acara malam pertunangan atau mopotilandahu. Acara ini diawali dengan prosesi pembacaan Al-Qur’an, surah Ad-Dhuha dan Al-Lahab oleh calon mempelai wanita, yang bermakna bahwa dia telah menamatkan atau menyelesaikan proses mengajinya.

Selanjutnya, calon mempelai pria beserta ayah atau walinya menarikan Molapi Saronde. Sementara ayah dan calon mempelai pria secara bergantian menarikannya, calon mempelai wanita memperhatikan dari kejauhan atau dari kamar

Bagi calon mempelai pria, adegan menari ini merupakan kesempatan menengok atau mengintip calon istrinya, yang dalam istilah daerah Gorontalo di sebut molile huali.

Dengan tarian ini calon mempelai pria mecuri-curi pandang untuk melihat calonnya. Saronde dimulai dengan ditandai pemukulan rebana diiringi dengan lagu Tulunani, yang disusun syair-syair dalam bahasa Arab, yang juga merupakan lantunan doa-doa untuk keselamatan.

Tari Saronde dipengaruhi secara kuat oleh agama Islam. Tarian ini dimulai dengan pemukulan rebana, alat musik pukul berbentuk bundar. Lirik lagu adalah syair-syair pujian terhadap Tuhan dan doa memohon keselamatan dalam bahasa Arab.

Akad Nikah

Keesokan harinya, pemangku adat melaksanakan akad nikah, sebagai acara puncak, di mana kedua mempelai disatukan dalan ikatan pernikahan yang sah menurut syariat Islam.

Dengan cara setengah berjongkok, mempelai pria dan penghulu mengikrarkan ijabkabul dan sang pengantin pria menyerahkan mas kawin yang telah disepakati kedua belah keluarga. Acara ini selanjutnya ditutup dengan doa, sebagai tanda syukur atas kelancaran acara penikahan tersebut.