Tari Kukila; Tarian Keceriaan Dan Kesenangan
Published :

T
ari Kukila merupakan tarian yang menggambarkan gerak-gerik burung. Baik irama maupun ragam gerak yang dinamis dan lincah disusun untuk menggambarkan kegesitannya dalam meluncur, hinggap dan kembali terbang.

Tari Kukila adalah satu dari sekian banyak tarian tradisonal yang gerakannya diambil dari tingkah laku binatang. Dalam falsafah Jawa, Kukila termasuk ke dalam lima syarat paripurnanya hidup seorang lelaki, setelah wisma (rumah), wanondya (istri), turangga (kendaraan), dan curiga (senjata).

Kukila dalam falsafah Jawa tersebut berarti burung peliharaan sebagai klangenan atau hobi. Esensi dari memiliki klangenan bertujuan untuk memberikan kesenangan, membuang penat dan menyegarkan pikiran pemiliknya.

Sejatinya hubungan antara Tari Kukila dan falsafah Jawa tersebut menunjukan apa yang ingin dicapai oleh tarian tersebut. Rangkaian gerakan yang ditampilkan tersebut diharapkan dapat memberikan kesenangan tersendiri bagi yang menontonnya.

Karena tarian ini bersifat imitasi dari gerakan kukila, penari biasanya menggunakan kostum menyerupai burung. Sekilas mirip tari merak namun perbedaannya yaitu selendang hijau yang diikat dibelakang tidak dimekarkan.

Sedangkan persamaannya dengan tari merak yaitu kepala penari dihiasi semacam mahkota berbentuk burung. Selain kostum, bentuk koreografinya pun diatur sehingga gerakan-gerakan yang dihasilkan serupa dengan kelincahan burung.

Tentunya sesuatu yang bersifat tiruan pasti memiliki hal yang mendasar dan mesti ada. Pola dasar dari gerakan tarian berdurasi sekitar lima menit ini antara lain Serisih, Debeg Gejug, Buka Tutup, Putar. Gerakan tersebut dipadukan sedemikian rupa hingga membentuk koreografi yang manis.

Tarian yang seringkali ditampilkan anak-anak perempuan ini, biasa ditampilkan dalam bentuk tunggal. Tetapi tak jarang juga dimainkan secara rampak.