Categories Almanac Tags , ,

Naga Lumpur; Temuan Fosil Dinosaurus dari Cina

Para ilmuwan menamai spesimen baru ini “Tongtianlong limosus” kurang lebih artinya “naga lumpur di jalan ke surga”–menggambarkan saat-saat terakhir sebelum kematiannya; terperosok di lumpur dengan anggota badan dan kepala ter-ulur, berjuang untuk melarikan diri. Diwartakan National Geographic (11/10), Fosil Dinosaurus jenis baru ini hampir hancur ketika pekerja kontruksi Cina menggunakan dinamit selama pembangunan dasar untuk … Read more

Para ilmuwan menamai spesimen baru ini “Tongtianlong limosus” kurang lebih artinya “naga lumpur di jalan ke surga”–menggambarkan saat-saat terakhir sebelum kematiannya; terperosok di lumpur dengan anggota badan dan kepala ter-ulur, berjuang untuk melarikan diri.

Diwartakan National Geographic (11/10), Fosil Dinosaurus jenis baru ini hampir hancur ketika pekerja kontruksi Cina menggunakan dinamit selama pembangunan dasar untuk gedung sekolah.

Dinosaurus ini hidup sekitar 66-72.000.000 tahun yang lalu, tepat sebelum bencana kepunahan massal menyapu bersih dinosaurus besar.

“Dinosaurus baru ini adalah salah satu yang paling indah, tapi fosil yang paling menyedihkan yang pernah saya lihat,” Steve Brusatte, dari University of Edinburgh School of Geosciences, mengatakan dalam sebuah pernyataan pers.

“Tapi kami beruntung bahwa Dinosaurus itu terjebak di lumpur, karena kerangkanya adalah salah satu contoh terbaik dari dinosaurus yang berkembang selama tahun-akhir sebelum asteroid jatuh dan mengubah dunia dalam sekejap. ”

Tongtianlong limosus dan kerabat Dinosaurus Berbulu

Tongtianlong berkerabat dengan keluarga dinosaurus berbulu yang disebut oviraptorosaurs, yang memiliki kepala pendek, tak bergigi, dan paruh tajam. Beberapa spesies telah ditemukan dalam dekade terakhir di Amerika Utara dan Asia, mulai dari ukuran 1 meter hingga 6 meter.

Banyaknya spesies oviraptorosaurs yang ditemukan dalam satu wilayah Cina telah memberikan para ilmuwan wawasan baru tentang keberadaan dinosaurus di penghujung masanya.

“Mereka diversifikasi selama beberapa juta tahun sebelum asteroid menghantam,” kata Brusatte. “Ini adalah tanda bahwa dinosaurus masih berevolusi, masih mendominasi ekosistem.”

Cina selatan saat itu adalah “lingkungan yang sangat dinamis dan aktif,” tambahnya, menggambarkannya sebagai hutan-hutan lebat dengan banyak sungai dan danau. Selain oviraptorosaurs, spesies tyrannosaur seperti Qianzhousaurus, sauropoda besar pemakan tumbuhan, dan hadrosaurus berparuh bebek berkeliaran jua di daerah ini.

Naga lumpur adalah spesies keenam yang ditemukan di daerah Ganzhou Cina selatan. Ukurannya seukuran domba besar atau keledai kecil, ungkap peneliti dalam sebuah Laporan Ilmiah minggu ini.

Selain ukuran, salah satu fitur kunci keluarga oviraptorosaurs adalah bagian atas kepala mereka, yang ada ‘fitur hias’ yang digunakan untuk menarik pasangan dan mengintimidasi saingan.

“…Itu mirip dengan tanduk pada beberapa mamalia hari ini,” ungkap Brusatte pada National Geographic. “Seringkali, ada mamalia yang memiliki berbagai jenis tanduk, dan itu membantu menentukan spesies yang berbeda. Sama dengan oviraptorosaurs. Tongtianlong memiliki hiasan kepala–cukup sederhana, cembung, seperti helm.”

Para ilmuwan menduga bahwa munculnya beberapa spesies oviraptorosaurs di kawasan yang sama adalah salah satu contoh kasus evolutionary radiation. Saat organisme mengalami pecepatan diversifikasi dari spesies nenek moyang mereka, mereka mengembangkan sifat-sifat yang memungkinkan untuk beradaptasi dan berkembang di beberapa lingkungan berbeda.

Misalnya, oviraptorosaurs adalah dinosaurus theropoda yang berevolusi dari pemakan daging mirip dengan Tyrannosaurus rex dan velociraptor. Namun makhluk bersayap harus kehilangan gigi mereka, menggantinya dengan paruh yang mengubah jenis makanan mereka.

“Pada burung hari ini, kita tahu bahwa paruh dapat digunakan dalam berbagai cara untuk makan berbagai jenis makanan,” kata Brusatte. “Jadi oviraptorosaurs mungkin adalah omnivora, dengan spesies yang berbeda dan menargetkan berbagai jenis makanan.”

Rahang atas dari Naga lumpur sangat cembung pada bagian depan moncongnya, yang berarti menunjukkan adanya diet khusus. Tapi Brusatte mengatakan bahwa peneliti masih tidak yakin tentang apa jenis makanan yang mereka makan karena paruhnya berbentuk ‘unik’.

Para ilmuwan sebagian besar bersyukur bahwa mereka bisa melihat dan mengamati spesimen ini jika mengingat bagaimana ia ditemukan–dengan bahan peledak; dinamit.

“Ini adalah contoh nyata dari garis tipis antara menemukan spesies dinosaurus baru dan tidak pernah mengetahui bahwa spesies ini pernag ada,” pungkas Brusatte.