Categories Humaniora Tags

Penderita Serangan Jantung Semakin Muda dan Gemuk

Data dari Cleveland Clinic, rumah sakit di AS, menunjukkan pasien dengan kasus serangan jantung ST Elevasi Miokard Infark atau STEMI—jenis yang paling parah dan mematikan—selama 2 dekade ini telah menjadi lebih muda dan lebih gemuk. “Ini bukan sesuatu yang diharapkan untuk ditemukan ketika melihat data 3900 pasien yang dikumpulkan dari 1995-2014,” menurut Samir Kapadia, MD, … Read more

Data dari Cleveland Clinic, rumah sakit di AS, menunjukkan pasien dengan kasus serangan jantung ST Elevasi Miokard Infark atau STEMI—jenis yang paling parah dan mematikan—selama 2 dekade ini telah menjadi lebih muda dan lebih gemuk.

“Ini bukan sesuatu yang diharapkan untuk ditemukan ketika melihat data 3900 pasien yang dikumpulkan dari 1995-2014,” menurut Samir Kapadia, MD, profesor kedokteran dan kepala seksi untuk kardiologi intervensi di Cleveland Clinic, dilansir eurekalert.org (24/3).

Para peneliti membagi catatan pasien STEMI di Cleveland Clinic 1995-2014 menjadi empat kuartil, masing-masing mewakili rentang lima tahun. Mereka juga menganalisis faktor-faktor risiko dan kondisi kesehatan pasien di setiap kelompok.

Peneliti menemukan rata-rata usia pasien STEMI menurun dari 64 tahun menjadi 60, dan prevalensi obesitas meningkat dari 31 menjadi 40 persen antara rentang lima tahun pertama dan rentang lima tahun terakhir.

Proporsi pasien dengan diabetes meningkat dari 24 menjadi 31 persen, proporsi dengan tekanan darah tinggi tumbuh dari 55 menjadi 77 persen, dan proporsi dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) meningkat dari 5 hingga 12 persen dibandingkan periode yang sama.

Salah satu temuan yang paling mencolok, menurut peneliti adalah perubahan kebiasaan merokok, yang meningkat dari 28 ke 46 persen -berlawanan dengan temuan tren nasional, yang mencerminkan penurunan keseluruhan tingkat merokok selama 20 tahun terakhir.

Penelitian ini juga mengungkapkan peningkatan yang signifikan dalam proporsi pasien yang memiliki tiga atau lebih faktor risiko utama kardiovaskular yang tumbuh dari 65 menjadi 85 persen.

Kapadia mengatakan temuan ini akan membawa pesan yang kuat bagi komunitas medis dan masyarakat umum.

“Pencegahan harus disimpan di garis depan perawatan primer,” katanya. “Kesehatan jantung tidak hanya tergantung pada ahli jantung. Dokter, perawatan primer, dan pasien perlu mengambil tindakan untuk masalah ini. ”

Untuk pasien, mengambil tindakan berarti mengadopsi gaya hidup sehat sejak dini.

“Pasien tidak bisa menunggu sampai kesehatan mereka menurun, Jangan menunggu sampai Anda memiliki masalah jantung. Mulai merawat diri sendiri dengan memperhatikan gaya hidup dan pilihan makanan,” kata Kapadia

“Anda harus bekerja keras untuk menghindari penyakit jantung sebagai prioritas pertama,” tegasnya.

Hasil penelitian ini rencananya akan disajikan pada pertemuan tahunan ahli Cardiology di Chicago pada 4 April 2016 mendatang. Bagaimanapun data dari Cleveland Clinic ini adalah sesuatu yang serius dan perlu mendapat perhatian kita segera.

ST Elevasi Miokard Infark (STEMI) adalah rusaknya bagian otot jantung secara permanen akibat insufisiensi aliran darah koroner oleh proses degeneratif maupun dipengaruhi oleh banyak faktor.

STEMI adalah cermin dari pembuluh darah koroner yang tersumbat total sehingga aliran darahnya benar-benar terhenti, otot jantung yang dipendarahi tidak dapat nutrisi-oksigen dan mati.

STEMI umumnya ditandai dengan keluhan nyeri dada, peningkatan enzim jantung dan ST elevasi pada pemeriksaan Elektrokardiogram (EKG).

Sebuah serangan jantung STEMI terjadi ketika salah satu arteri utama jantung menjadi benar-benar diblokir oleh plak, menghentikan aliran darah. Pertolongan medis dapat meningkatkan kemungkinan bertahan hidup, tetapi STEMI tercatat membawa risiko tinggi pada kematian dan kecacatan.

Banyak faktor yang diketahui meningkatkan risiko serangan jantung seseorang. Faktor seperti usia dan riwayat keluarga, mungkin berada di luar kendali individu. Tapi banyak faktor risiko yang dapat dikurangi melalui pilihan gaya hidup, seperti berolah-raga, berhenti merokok dan mengadopsi diet jantung-sehat.