Copyright © 2019 DGRAFT Media Stories. All rights reserved.
    Connecting Stories
    Connecting Stories
Traveldraft Travel Guide
Outline
Space Series
Merkurius
Mercury, The Swift Planet

Dari Planet Merkurius, Matahari akan tujuh kali lebih terang dan terlihat tiga kali lebih besar daripada di Bumi. Walaupun kenyataannya planet terdekat dengan Matahari, Merkurius bukanlah planet terpanas di tata surya kita – gelar planet neraka adalah milik Venus.

Last updated on :
Image by NASA/JPL/Carnegie Institution
Imaged in enhanced color by The MESSENGER spacecraft

Dari Planet Merkurius, Matahari akan tujuh kali lebih terang dan terlihat tiga kali lebih besar daripada di Bumi. Walaupun pada kenyataannya planet terdekat dengan Matahari, Merkurius bukanlah planet terpanas di tata surya kita – gelar planet neraka adalah milik Venus

Melihat Planet Merkurius dari Bumi

Merkurius melintas di antara Bumi dan Matahari dalam peristiwa astronomi yang dikenal sebagai transit planet. Dengan telescope, peristiwa ini sering disaksikan dari Bumi oleh berbagai kalangan.

Image by NASA/GSFC

Planet Merkurius

Merkurius adalah planet terdekat dengan Matahari

Dgraft Outline / July 25, 2019

MMercurius dari bahasa latin, dalam budaya Romawi merupakan nama Dewa penyampai pesan sebagai utusan para dewa untuk manusia, kemudian kita mengenal kata “Merkurius” juga “Mercury“.

Mercurius dikenal juga sebagai dewa yang mampu melakukan perjalanan sangat cepat sehingga dengan mudah bergerak melewati alam dewa dan manusia, sedangkan Planet Merkurius dikenal sebagai planet tercepat di Tata Surya karena melaju dengan kecepatan hampir 47 km/detik dan menyelesaikan orbit mengelilingi matahari sekali setiap 87,97 hari Bumi, lebih cepat dari pada planet mana pun di Tata Surya Kita.

Namun kecepatan orbit Planet Merkurius berbanding terbalik dengan kecepatan rotasinya. Faktanya, planet ini berputar pada sumbunya sekali setiap 58,65 hari Bumi atau hanya berputar tiga kali setiap dua tahun Merkurius.

Orbit Merkurius unik, melintas sedekat 47 juta km dan sejauh 70 juta km dari Matahari. Orbit Pluto sebetulnya lebih eksentrik, tetapi sejak Pluto diturunkan statusnya menjadi Dwarf Planets (Planet Kerdil), Merkurius kini memegang gelar tersebut. Tersingkirnya Pluto juga membuat Merkurius menyandang gelar warisan Pluto lainnya, planet terkecil di Tata Surya Kita.

Melihat Merkurius dari Bumi

Merkurius melintas di antara Bumi dan Matahari dalam peristiwa astronomi yang dikenal sebagai transit planet. Dengan telescope, peristiwa ini sering disaksikan dari Bumi oleh berbagai kalangan.

Image by NASA/GSFC

Melihat Matahari dari Planet Merkurius

Kita akan disuguhi pemandangan Matahari yang langka jika kita menyaksikan langit dari Planet Merkurius. Saat Merkurius mendekati Matahari, itu berarti Kita akan melihat matahari terbit, lalu terbenam sebentar, lalu terbit kembali di hari yang sama.

Permukaan Planet Merkurius

Permukaan Planet Merkurius

Gambar dari pesawat ruang angkasa NASA MESSENGER ini menggunakan data spektral untuk memperlihatkan berbagai fitur dan kenampakan permukaan di Planet Merkurius.

Image by NASA/Johns Hopkins University/Carnegie Institution

Putaran lambat menjaga radius planet di kutub dan ekuator sama. Namun Rotasi Merkurius sangat lambat. satu hari Merkurius sama dengan 59 hari Bumi. Dengan dimeter 2.440 kilometer, Merkurius kurang lebih 2/5 Bumi dan sedikit lebih besar dari bulan kita. Jika Bumi sebesar bola Volley, Merkurius akan sebesar bola Tennis. Jarak rata-rata Merkurius – Matahari adalah 0,4 unit astronomi. Satu unit astronomi (disingkat AU), adalah jarak dari Matahari ke Bumi. Dibutuhkan 3,2 menit untuk sinar matahari melakukan perjalanan dari Matahari ke Merkurius . Merkurius berukuran hanya 3,032 mil di khatulistiwa. Itu membuatnya hanya sedikit lebih besar dari bulan Bumi. Meskipun permukaannya menyerupai bulan kita, planet kecil ini memiliki kerapatan yang menyaingi Bumi kita. ETIMOLOGI Kita menyebutnya Merkurius, dari bahasa Latin Mercurius dinamai dewa Romawi kuno tercepat. Dinamai untuk dewa kurir kaki Romawi, Merkurius adalah planet terdekat dengan matahari, mengelilingi bintang induk kita dengan rata-rata 36 juta mil jauhnya. Namun, orbit Merkurius bukanlah lingkaran yang sempurna. Planet ini dapat melintas sedekat 29 juta mil dan sejauh 43 juta mil. Merkurius adalah planet terdekat dengan matahari. Karena itu, ia mengitari matahari lebih cepat dari semua planet lain, itulah sebabnya orang Romawi menamakannya menurut dewa utusan cepat mereka. UKURAN DAN JARAK ORBIT DAN ROTASI Orbit Merkurius berbentuk telur. Tetapi ketika Merkurius bergerak tercepat di orbit elipsnya mengelilingi Matahari (dan paling dekat dengan Matahari), setiap rotasi tidak disertai dengan matahari terbit dan terbenam seperti di kebanyakan planet lain. Matahari pagi muncul untuk naik sebentar, mengatur dan bangkit kembali dari beberapa bagian permukaan planet. Hal yang sama terjadi secara terbalik saat matahari terbenam untuk bagian permukaan lainnya. Satu hari matahari Merkurius (satu siklus malam hari penuh) sama dengan 176 hari Bumi — lebih dari dua tahun di Merkurius . PEMBENTUKAN DAN STRUKTUR Merkurius terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu ketika gravitasi menarik gas dan debu yang berputar untuk membentuk planet kecil ini. Seperti planet-planet lain di tata surya, Merkurius lahir sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, terkondensasi dari lingkaran debu dan gas yang berputar-putar dari formasi matahari. Merkurius menjadi apa yang dikenal sebagai planet terestrial, dengan inti logam yang padat, mantel berbatu, dan kerak yang padat. Namun, planet kecil itu mendingin sangat cepat, menyusut dalam satu miliar tahun pertama dan mengakhiri aktivitas geologis vulkanisme di permukaan. Sekitar 4.5 miliar tahun yang lalu, tata surya adalah awan debu dan gas yang dikenal sebagai nebula matahari. Gravitasi meruntuhkan bahan itu sendiri saat mulai berputar, membentuk matahari di pusat nebula. Dengan terbitnya matahari, bahan yang tersisa mulai menggumpal. Partikel-partikel kecil disatukan, diikat oleh gaya gravitasi, menjadi partikel yang lebih besar. Angin matahari menyapu elemen-elemen yang lebih ringan dari daerah yang lebih dekat, hanya menyisakan material berat dan berbatu untuk menciptakan dunia terestrial yang lebih kecil seperti Merkurius. Seperti Bumi, inti logam Merkurius terbentuk pertama, dan kemudian mengumpulkan unsur-unsur ringan di sekitarnya untuk membentuk kerak dan mantelnya. Merkurius , seperti planet lain, kemungkinan mengumpulkan potongan-potongan yang lebih samar yang akan membentuk atmosfernya. Tidak seperti saudara kandungnya, bagaimanapun, massa kecil planet ini dan jaraknya yang dekat dengan matahari membuatnya tidak memegang gas dengan kuat. Interaksi dengan angin matahari terus-menerus membuat planet ini dari atmosfernya yang tipis, bahkan saat ia memberikan arus masuk. Merkurius adalah planet terpadat kedua, setelah Bumi. Ia memiliki inti logam besar dengan radius sekitar 2.074 kilometer, sekitar 85 persen dari jari-jari planet ini. Kulit luar Merkurius, sebanding dengan kulit luar Bumi (disebut mantel dan kerak bumi), hanya setebal 500 hingga 600 km. Studi tentang Merkurius mengungkapkan bahwa intinya secara signifikan lebih masif daripada yang diperkirakan dalam kaitannya dengan planet lainnya. Dengan radius antara 1.800 hingga 1.900 kilometer, inti yang sebagian besar besi membentang hingga 75 persen dari diameter planet ini dan membentuk volume volume yang signifikan. Kerak, di sisi lain, hanya setebal 500 hingga 600 km. planet ini tidak mengalami pemanasan ekstrem atau evolusi awal tetapi terbentuk seperti planet terestrial lainnya. Sebaliknya, Merkurius kemungkinan besar mengalami banyak kekerasan di awal kehidupannya. Tabrakan seperti itu akan meniupkan banyak keraknya ke ruang angkasa, meninggalkan inti besar yang hanya dikelilingi oleh cangkang tipis. Tabrakan akan sering terjadi di tata surya awal. Merkurius mungkin adalah “planet terakhir yang bertahan”. beberapa planet mungkin pernah mengorbit di dekat matahari, tetapi serangkaian tabrakan menghancurkan semua kecuali Merkurius. Cekungan berdampak sangat besar, termasuk Caloris (diameter 960 mil atau 1,550 kilometer) dan Rachmaninoff (diameter 190 mil, atau 306 kilometer), diciptakan oleh dampak asteroid di permukaan planet pada awal sejarah tata surya. Meskipun ada daerah yang luas dengan medan yang halus, ada juga tebing, yang panjangnya ratusan mil dan melonjak hingga satu mil. Mereka naik ketika interior planet mendingin dan berkontraksi selama miliaran tahun sejak Merkurius terbentuk. Sebagian besar permukaan Merkurius akan tampak cokelat keabu-abuan di mata manusia. Garis-garis cerah disebut “sinar kawah.” Mereka terbentuk ketika asteroid atau komet menghantam permukaan. Sejumlah besar energi yang dilepaskan dalam tumbukan seperti itu menggali lubang besar di tanah, dan juga menghancurkan sejumlah besar batu di bawah titik tumbukan. Beberapa bahan yang dihancurkan ini dibuang jauh dari kawah dan kemudian jatuh ke permukaan, membentuk sinar. Partikel-partikel halus dari batu yang dihancurkan lebih reflektif daripada potongan besar, sehingga sinarnya terlihat lebih cerah. Lingkungan luar angkasa — tumbukan debu dan partikel angin-matahari — menyebabkan sinar menjadi gelap seiring waktu. Temperatur dan SUHU Sumbu rotasi Merkurius hanya miring 2 derajat terhadap bidang orbitnya. Itu artinyaPlanet ini berputar hampir dengan sempurna sehingga tidak mengalami musim seperti kebanyakan planet lain. Temperatur di permukaan Merkurius ekstrem, baik panas maupun dingin. Pada siang hari, suhu di permukaan Merkurius dapat mencapai 30 derajat Celcius. Karena planet ini tidak memiliki atmosfer untuk mempertahankan panas, suhu malam hari di permukaan dapat turun hingga minus 180 derajat Celsius. Karena planet ini sangat dekat dengan matahari, suhu permukaan Merkurius dapat mencapai 450 derajat Celsius. Namun, karena dunia ini tidak memiliki atmosfer untuk menjebak panas, pada malam hari suhu dapat turun hingga minus minus 170 C. Fenomena ini menjadikan Merkurius planet yang memiliki perubahan suhu paling drastis di tata surya dengan margin lebih dari 600 derajat C. MENGANDUNG ES Merkurius memiliki es di kutub utara dan selatan di dalam kawah yang dalam, tempat cahaya matahari tidak mencapainya. Di sana deposit air es terlindungi bayang-bayang konstan meskipun suhu tinggi di bagian planet lainnya yang diterangi matahari. Alih-alih atmosfer, Merkurius memiliki eksosfer tipis yang terdiri dari atom-atom yang meledak dari permukaan oleh angin matahari dan meteoroid yang menyerang. Eksosfer Merkurius sebagian besar terdiri dari oksigen, natrium, hidrogen, helium, dan kalium. Karakteristik fisik Merkurius Seperti sesama planet terestrial, Merkurius memiliki inti pusat, mantel berbatu, dan kerak yang kokoh. Seolah-olah Merkurius tidak cukup kecil, itu tidak hanya menyusut di masa lalu tetapi terus menyusut hari ini. Planet mungil ini terdiri dari satu lempeng benua di atas inti besi pendingin. Saat inti mendingin, ia membeku, mengurangi volume planet dan menyebabkannya menyusut. Proses itu meremas permukaan, menciptakan selendang atau tebing berbentuk lobus, panjangnya beberapa ratus mil dan melonjak hingga satu mil, serta “Great Valley,” Merkurius , yang panjangnya sekitar 620 mil, lebar 250 mil, dan kedalaman 2 mil (1.000 kali 400 x 3,2 km) lebih besar dari Grand Canyon Arizona yang terkenal dan lebih dalam dari Great Rift Valley di Afrika Timur. Magnetosfer Medan magnet Merkurius diimbangi relatif terhadap ekuator planet. Meskipun medan magnet Merkurius di permukaan hanya memiliki satu persen kekuatan Bumi, ia berinteraksi dengan medan magnet angin matahari untuk terkadang menciptakan tornado magnetik kuat yang menyalurkan plasma angin matahari cepat yang panas ke permukaan planet. Ketika ion menghantam permukaan, mereka menjatuhkan atom bermuatan netral dan mengirimkannya pada sebuah loop tinggi ke langit. Kurangnya atmosfer juga berarti permukaan Merkurius ditandai oleh banyak kawah tumbukan, karena meteor yang masuk tidak mengalami gesekan apa pun yang akan menyebabkan mereka terbakar. Terlihat melalui teleskop dan pesawat ruang angkasa, Merkurius tampak seperti dunia babak belur yang tertutupi oleh cekungan yang tumpang tindih, tebing yang menjulang tinggi, dan dataran yang terkadang mulus. Garis-garis cerah yang disebut sinar kawah juga merambah permukaan tempat tumbukan menghancurkan batu dan menendang puing-puing reflektif. Salah satu fitur paling terkenal di Merkurius adalah Cekungan Caloris, kawah benturan selebar 960 mil yang terbentuk pada awal sejarah planet ini. Merkurius tidak memiliki cincin, tidak ada bulan, dan medan magnet yang relatif lemah. Karakteristik orbit Merkurius Merkurius adalah planet terdekat dengan matahari dan memiliki atmosfer yang tipis, tanpa tekanan udara dan suhu yang sangat tinggi. Anehnya, karena orbit Merkurius yang sangat elips dan 59 hari Bumi atau lebih yang diperlukan untuk memutar pada porosnya, ketika di permukaan planet yang panas, matahari tampak naik sebentar, terbenam, dan naik lagi sebelum bergerak ke barat melintasi langit. Saat matahari terbenam, matahari tampak terbenam, bangkit kembali sebentar, dan kemudian terbenam lagi. Komposisi & struktur Menurut NASA, atmosfer Merkurius adalah “eksosfer yang terikat permukaan, pada dasarnya ruang hampa udara.” Ini mengandung 42 persen oksigen, 29 persen natrium, 22 persen hidrogen, 6 persen helium, 0,5 persen kalium, dengan sejumlah kecil argon, karbon dioksida, air, nitrogen, xenon, kripton, dan neon. Radius, diameter dan keliling Diameter Merkurius adalah 4.878 km. Ini membuatnya sekitar dua perlima ukuran Bumi. Tapi itu tidak tetap sebesar itu; planet kecil menyusut. Saat interior panas planet ini mendingin, permukaannya menyatu. Karena planet ini hanya membanggakan lapisan berbatu tunggal, daripada segudang lempeng tektonik yang ditemukan di Bumi, ia mendorong dirinya sendiri untuk menciptakan keripik. Planet ini memiliki radius rata-rata 1.516 mil (2.440 km), dan kelilingnya di garis katulistiwa adalah 9.525 mil (15.329 km). Beberapa planet, seperti Bumi, sedikit membuncit di ekuator karena perputarannya yang cepat. Namun, Merkurius berputar sangat lambat pada sumbunya sehingga para astronom pernah berpikir bahwa planet itu terkunci secara tidal, dengan satu sisi terus-menerus menghadap matahari di dekatnya. Kepadatan, massa dan volume Merkurius memiliki massa 330 x 1023 kilogram. Massa ini terkandung dalam volume 60,8 miliar km kubik. Massa dan volume Merkurius hanya sekitar 0,055 kali dari Bumi. Tetapi karena massa kecil Merkurius tertutup di dalam tubuh mungil, planet ini adalah yang terpadat kedua di tata surya setelah Bumi, dengan berat 5,427 gram per sentimeter kubik, atau 98 persen dari kepadatan planet kita. Ukuran kecil Merkurius membuatnya terlalu lemah untuk menahan atmosfer yang signifikan, terutama dengan pengeboman konstan yang diterimanya dari matahari. Planet ini memiliki atmosfer yang tipis, tetapi terus-menerus meledak ke angkasa oleh angin matahari. Tanpa atmosfer untuk membantu menstabilkan panas yang datang dari matahari, planet ini menawarkan beberapa perubahan suhu yang paling beragam di tata surya. Permukaan Merkurius sangat mirip dengan bulan kita, penuh dengan kawah yang bekas hantaman meteorid dan komet. Gambar yang diambil oleh pesawat ruang angkasa Mariner 10 menunjukkan kawah mulai dari 328 kaki (100 m) hingga 808 mil (1.300 km). Beberapa kerutan di planet ini mencapai ketinggian 1,86 mil (3 km). Merkurius juga memiliki lubang cekungan — depresi dangkal dan tidak beraturan yang tampaknya unik bagi planet ini. Hollows adalah beberapa fitur termuda dan paling terang di permukaan Merkurius , dan memiliki ukuran mulai dari 60 kaki hingga lebih dari satu mil dan kedalaman 60 hingga 120 kaki. Tanpa atmosfer, lubang tidak diukir oleh angin atau hujan. Sebaliknya, mereka mungkin disebabkan oleh mineral yang mudah menguap setelah tiba-tiba terkena dampak. Komponen atmosfer Tapi Merkurius tidak ideal untuk suasana. Mengorbit hanya beberapa juta mil dari matahari, planet berbatu ini terus-menerus dihujani oleh cuaca matahari. Angin yang bergerak cepat meniup bintang yang terus-menerus membombardir Merkurius , menabrak partikel bermuatan ke permukaan planet. Baik partikel itu sendiri maupun panas yang mereka hasilkan menendang material dari lapisan luar planet ini, membuatnya terbang ke udara. Atom terberat melayang kembali ke permukaan, sedangkan yang paling ringan dipengaruhi oleh gravitasi dan oleh tekanan dari foton matahari. Hasilnya adalah atmosfer renggang yang dikenal sebagai eksosfer. Atmosfernya diisi dengan natrium, magnesium, dan kalsium, yang tersebar di seluruh planet ini. Jejak hidrogen, helium, dan kalium juga terdeteksi. Medan magnet lemah planet ini membantu menyalurkan materi dari sisi siang ke malam, tetapi tidak cukup kuat untuk menjelaskan distribusi yang diamati. Sementara medan magnet Bumi melindungi planet dari banyak partikel bermuatan matahari, medan di sekitar Merkurius terlalu lemah. Iklim dan cuaca atmosfer Dengan suasana yang nyaris tidak ada, Merkurius merasa sangat sedikit dalam hal cuaca tradisional. Itu memang merasakan kehadiran cuaca matahari, dengan pasang surut konstan dan aliran angin matahari membombardir permukaannya. Dari semua planet di tata surya, Merkurius memiliki atmosfer paling tipis, bahkan lebih tipis dari Mars. Beberapa komponen terus-menerus diisi ulang oleh angin matahari yang bertiup dari matahari di dekatnya. Kurangnya atmosfer juga berkontribusi terhadap suhu liar planet ini yang ekstrem. Di planet lain, atmosfer berfungsi sebagai selimut, membantu meredistribusi panas. Tetapi pada Merkurius , atmosfer tipis tidak melakukan apa pun untuk menstabilkan sinar matahari yang masuk — dan karena jarak ke Merkurius dari matahari sangat kecil, sisi siang hari dari planet ini merasakan panas dengan tajam, sementara sisi malam, berbalik dari matahari, hanya mendaftar dingin. Kurangnya atmosfer Merkurius berarti bahwa itu bukan planet terpanas; Venus, dengan pemanasan globalnya yang tak terkendali, mendapat kehormatan itu. Ironisnya, meskipun Merkurius adalah planet terdekat dengan matahari, itu bukan yang terpanas; Merkurius memiliki suhu yang berayun liar, tetapi hanya pada atmosfer yang tipis untuk memerangkap panas di planet ini, sementara atmosfer Venus menciptakan efek rumah kaca yang dapat meningkatkan temperaturnya lebih tinggi dari Merkurius . Venus memiliki atmosfer tebal yang menyelimuti planet ini, menjaga suhunya pada rata-rata 462 C. Massa Merkurius yang rendah dan kedekatannya dengan matahari membuatnya tidak memiliki apa pun selain atmosfer tertipis, dan inilah alasan mengapa planet ini harus menjadi planet terpanas. Atmosfer membantu menyelubungi planet, mencegah panas bocor ke luar angkasa. Tanpa atmosfer, Merkurius kehilangan banyak panas ke ruang angkasa, daripada berbagi dengan sisi malamnya. Merkurius , juga planet terkecil, merasakan beban terberat dari sinar matahari. Menurut NASA, dunia kecil ini menderita kisaran suhu paling ekstrem dari planet lain di tata surya. Sisi hari planet ini mencapai suhu hingga 427 derajat Celsius. Sebaliknya, sisi malam yang dingin bisa sedingin minus 180 C. Planet ini memiliki suhu rata-rata 167 C. Variasi ini relatif berumur panjang. Para ilmuwan pernah berpikir bahwa Merkurius menjaga satu sisi tetap menghadap matahari, dalam kondisi yang dikenal sebagai penguncian pasang surut. Karena planet ini terletak sangat dekat dengan matahari, ia hanya bisa dipelajari ketika menunjukkan wajah kawah berbatu yang sama menuju Bumi, meskipun pada titik-titik berbeda di orbitnya. Namun, penelitian lebih lanjut mengungkapkan bahwa planet ini berputar sangat lambat – hanya tiga kali setiap dua tahun Merkurius, atau sekali setiap 60 hari Bumi. Di Bumi, perubahan suhu musiman disebabkan oleh kemiringan sumbu planet. Jika Belahan Bumi Selatan lebih dekat ke matahari daripada belahan utara, ia mengalami musim semi dan musim panas, bukan musim gugur dan musim dingin. Tetapi pada Merkurius , planet ini pada dasarnya tidak memiliki kemiringan, yang berarti bahwa belahan bumi tidak mengalami perbedaan suhu yang signifikan. Namun, Merkurius memiliki orbit paling eksentrik dari semua planet. Jarak yang sangat jauh dalam jarak dari matahari berarti bahwa planet ini benar-benar merasakan beberapa variasi suhu berdasarkan di mana ia melakukan perjalanan selama 88 tahun Bumi di tahun itu. Planet terkecil di tata surya, Merkurius memiliki kemiripan yang kuat dengan bulan Bumi. Seperti tiga planet terestrial lainnya, Merkurius mengandung inti yang dikelilingi mantel dan kerak bumi. Tetapi inti Merkurius merupakan bagian yang lebih besar dari planet ini daripada yang lain di tata surya, mengisyaratkan awal yang kacau. Permukaan Merkurius Gambar pertama Merkurius mengungkapkan sebuah planet berbatu kawah yang sangat mirip dengan bulan Bumi. Hari-hari awal tata surya, segera setelah planet berbatu terbentuk, adalah kekerasan, dan kondisi pada Merkurius menyimpan bukti dari banyak dampak ini. Ketika pengorbit MESSENGER NASA mengunjungi planet ini pada 2008, itu menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang melihat penyebaran penuh cekungan Caloris, salah satu fitur dampak terbesar dan termuda di tata surya. Kawah membentang sekitar 960 mil (1.550 kilometer) melintasi permukaan planet dan dikelilingi oleh cincin pegunungan setinggi 1,2 mil (2 km). Ventilasi vulkanik yang mengelilingi tepi cekungan menunjukkan bahwa vulkanisme membantu membentuk dunia kecil. . Para ilmuwan memperkirakan bahwa jari-jari planet menyusut 0,6 hingga 1,2 mil (1 hingga 2 kilometer) saat suhu di dalamnya turun. Tubuh kecil seperti Merkurius akan mengalami kesulitan mempertahankan atmosfer dalam kondisi terbaik. Karena jarak yang dekat antara Merkurius dan matahari, Merkurius juga merasakan beban angin matahari, yang terus-menerus menyapu atmosfer tipis yang berhasil dikumpulkan planet ini. Dengan atmosfer yang hanya dapat diabaikan, suhu di sisi malam dan siang berbeda secara dramatis. Atmosfer yang tipis memungkinkan sebagian besar sinar kosmik membombardir planet ini, melepaskan neutron dari elemen-elemen yang ada di permukaan. Kerak Merkurius kemungkinan sangat tipis, lebih tipis dari pada Bumi. Tebal kulit luarnya hanya sekitar 500 hingga 600 km.Planet ini tidak memiliki lempeng tektonik, yang merupakan bagian dari alasan kawah-kawah merkurius menjadi saksi abadi sejarahnya karena tetap seperti itu selama miliaran tahun. NASA Efek Ekstrim: Tujuh Hal yang Tidak Anda Ketahui tentang Merkurius Kasihan sekali Mercury. Planet kecil ini mengalami serangan tanpa akhir oleh sinar matahari yang intens, angin matahari yang kuat, dan meteoroid miniatur berkecepatan tinggi yang disebut micrometeoroids. Penutup planet yang tipis, eksosfer, hampir menyatu dengan ruang hampa udara, membuatnya terlalu tipis untuk menawarkan perlindungan. Karena hal ini, tergoda untuk memikirkan eksosfer Merkurius sebagai sisa-sisa atmosfer kuno yang babak belur. Namun, benar-benar, eksosfer terus berubah dan diperbarui dengan natrium, kalium, kalsium, magnesium, dan spesies lain yang dibebaskan dari tanah Merkurius oleh rentetan partikel. Karena partikel-partikel ini dan bahan permukaan Merkurius menanggapi sinar matahari, angin matahari, selubung magnetik Merkurius sendiri (magnetosfer) dan kekuatan dinamis lainnya, eksosfer mungkin tidak terlihat sama dari satu pengamatan ke pengamatan berikutnya. Jauh dari kematian, eksosfer Merkurius adalah tempat aktivitas luar biasa yang dapat memberi tahu banyak astronom tentang permukaan dan lingkungan planet.

MENU

Back